Keluarga Sehat Berawal dari Masakan Rumah

  
  Angka kematian akibat penyakit tidak menular (PTM) seperti hipertensi, stroke, dan diabetes melitus meningkat. Direktur Pengendalian Penyakit Tidak Menular Kementerian Kesehatan Ekowati Rahajeng, mengatakan, penyakit tidak menular sangat berkaitan dengan gaya hidup tidak sehat. (Kompas, 26 Mei 2015). Salah satu syarat utama untuk hidup sehat adalah mengonsumsi makanan yang cukup, bermutu, dan aman.
  Prinsip makan sehat sebenarnya sederhana, yaitu bagaimana kita mengonsumsi makanan sesuai kebutuhan, menjaga komposisi zat gizi, mengolahnya secara sehat, dan mematuhi waktu makan. Mudah? Ya. Tapi, ternyata sulit diaplikasikan. Salah satu faktornya adalah gaya hidup yang menuntut semua serba terburu-buru dan instan.
  Apalagi, fasilitas delivery order. Ketika lapar melanda, tinggal angkat telepon, pesan makanan, dan menu pilihan pun segera tiba di depan mata. Praktis. Tapi, bagaimana dengan kualitas makanannya?
  Saya sendiri suka jajan di warung atau restoran. Apalagi kalau ada yang mentraktir. Hehe…Selain itu, kalau makan di restoran yang tergolong wah dan sedang ngetren, rasanya ada kebanggaan tersendiri. Bisa pamer fotonya ke teman-teman melalui sosial media.
  Namun, seiring dengan pemberitaan di media mengenai pemakaian bahan-bahan pangan yang tidak aman, membuat saya ngeri dan berpikir dua kali untuk jajan di luar. Mau beli nasi pecel, misalnya. Memang bergizi karena terdiri atas sayuran. Namun, apakah penjualnya sudah mencuci bersih sayurannya sehingga bebas dari pestisida dan bakteri. Belum lagi rempeyeknya, apakah digoreng menggunakan minyak baru, bukan yang sudah berkali-kali dipakai? Bagaimana dengan higienitas piring dan sendok-garpunya?
 Daripada terus dihantui ketakutan-ketakutan itu, saya lebih memilih makan di rumah dan membawa bekal untuk ke kantor. Memang sedikit repot dan butuh waktu karena harus belanja dan mengolahnya. Tapi, kita bisa memilih sendiri bahan makanan yang tentu baik. Misalnya, pakai sayuran dan buah organik, ikan segar, bumbu alami tanpa penyedap (MSG), atau gula rendah kalori.
  Menanamkan budaya makan masakan dari rumah juga saya terapkan pada anak-anak. Saat sekolah, mereka saya beri bekal.

Makan di rumah, jangan lupa susu Hi-Lo School nya yaaa...

Makan di rumah, jangan lupa susu Hi-Lo School nya yaaa…


Ternyata, selain sehat, memasak makanan sendiri lebih hemat daripada beli di warung atau restoran. Kita bisa jadi #HealthAgent bagi keluarga.

Konsisten tanpa Daging
  Oia, saya juga memilih untuk tidak makan daging sejak tiga tahun lalu. Awalnya memang sulit. Apalagi, sebelumnya, saya termasuk ”pemakan” segalanya. Tapi, saya tahu diri. Usia sudah kepala tiga, kerap merasa capek, tulang punggung sering sakit, kulit kusam, dan naik turun tangga ngos-ngosan. Pertanda harus waspada. Selain rutin olahraga, saya pun berkomitmen untuk mengucapkan selamat tinggal pada makanan berdaging.
  Anak-anak pun sudah mulai mengerti untuk lebih memilih makan sayur ketimbang daging. Mereka sedikit demi sedikit menolak makan daging.
  Banyak teman bertanya, bagaimana rasanya tidak makan daging? Apa tidak lemas? Ternyata, setelah tidak makan daging, badan terasa lebih ringan dalam bergerak. Tidak gampang capek. Bahkan, saat hamil anak ketiga, saya tetap menerapkan pola makan tanpa daging dan hasilnya, tubuh bugar hingga melahirkan.

bugar

bugar

  Pola makan ini ternyata menguntungkan untuk saya yang sedang menyusui. ASI jadi melimpah. Tak hanya itu, pengeluaran untuk makan jadi makin hemat. Belanja sayur kan lebih murah ketimbang daging.
  Tapi, apa enaknya makan dengan menu hanya sayuran? Beberapa menu favorit saya, nasi pecel dengan lauk tempe mendoan, sayur bayam plus lauk bakwan jagung, cah brokoli jamur, terong krispi, pepes tahu, gado-gado. Silakan dicoba.
  

Diikutkan dalam
HealthAgent Sharing Inspiration blog contest

blog.nutrifood.co.id

blog.nutrifood.co.id

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s