Desember lalu, Edo sudah terima rapot. Hasilnya? Bikin geli. Dari 40 siswa, Edo masuk urutan nomor 14. Haha…Duh, tepok jidat. Masa sih, SD cuma di urutan ke-14. Paling nggak, kalau SD kan masuk 5 besar lah.
Itu pikiranku sebagai ibunya. Lha Edo? Boro-boro tahu urutan peringkat. Rapotan aja dia masih nggak ngeh. Raport itu untuk apa, dia nggak peduli tuh.
Boro-boro raport, hasil ulangan aja dia cuek tuh. Entah dapat 80 atau 100, respons nya biasa aja. Haha…
Yah, biarpun di urutan ke 14,
Biarpun nggak ada ulangan, Edo belajar setiap hari sama oma. Dan serunya, Edo belajar tanpa paksaan loh.
Pernah nih, ketika besoknya tanggal merah, Edo nanya ke oma, Oma, Edo hari ini belajar apa? Hehe…
Tapi, kalau hari Sabtu tiba, jangan dipaksa Edo untuk belajar. Nggak bakal mau deh.

Iklan